untuk bakal suamiku

ASSALAMUALAIKUM

entri kali ini khas untuk si dia. bakal suamiku. sehingga saat ijab kabul terjadi, kita tak kan tahu siapa jodoh kita. bahkan walaupun dah bernikah belum tentu dia tu jodoh muktamad kita. tapi aku sangat berharap. si dia yang bersama aku sekarang ni akan jadi suami aku dunia akhirat.

untuk si dia bakal suamiku,
aku tahu dia sudah masak dengan perangai aku.
bukanlah perempuan yg paling bernilai dalam dunia sampai patut orang berebut
tapi aku seorang perempuan yg ikhlas dan jujur untuk dia.
perangai ku mungkin tak semegah mana. masak pun lambat-lambat.
nak disuruh kemas pun liat-liat.
tapi aku akan usaha untuk jadi yang terbaik.

aku cuma seorang perempuan yg sempoi dan slumber.
aku harap si dia akan dapat terus-terusan terima aku seadanya.
aku juga macam perempuan lagi bahkan lebih teruk lagi. aku kaki membebel.
jadi lapangkan masa kau mendengar bebelan aku.
kadang-kadang aku tak sengaja ujarkan kata-kata pedih bila risau, marah atau sedih.
tapi aku tak pernah maksudkannya jadi janganlah ambil hati.
kalau masih juga terasa, jangan lama-lama. nanti aku lagi tak keruan.

bimbinglah aku. mungkin besar tanggungjawab kau. sangat berat. untuk mendidik perempuan semacam aku.
tapi aku akan sama ringankan beban kau. aku akan usaha menjadi makmum kau yang terbaik.
lindungilah aku. mungkin aku ni tak lemah mana tapi aku tetap perlukan perhatian. oh mengadakan. haha
macam-macam lagi akan ku minta. tapi semuanya meminta agar kau bersama aku menelusuri kehidupan sebagai suami isteri yang taat pada perintah-NYA.

si dia, bakal suamiku. dengan izin Allah aku punyai perasaaan begini kepada kau. sama-sama kita jaga perasaan ini ya.

No comments: